Widget edited by super-bee Widget edited by de-chieka

Rabu, 30 Januari 2013

Angkringan ?

Apaan tu angkringan ?
mungkin bakal banyak yang bertanya seperti itu, bagi orang-orang yang awam dengan kehidupan diluar pulau yang di tempatinya -ya tepatnya seperti saya- mungkin akan bingung jika diajak makan di sebuah tempat yang di sebut sebagai angkringan. angkringan bukan tempat nangkring ya, tapi tempat makan yang berjualan nya dengan gerobak dan ada tempat duduk buat yang ingin makan di sana. Saya hidup di Pekanbaru kota bernuansa melayu jadi agak sedikit pengetahuan tentang makanan dari luar pulau, saya bukan orang yang tidak pernah keluar dari pulau tapi saya memang belum pernah keluar dari pulau sumatra, hampir sebagian sumatra saya kelilingi, ya hanya sebatas sumatra saja yang saya kelilingi namun tidak daerah luar pulau sumatra. hingga suatu hari saya chating pakdebro.com dan dari chating ini lah bermula saya tahu bahwa ada yang namanya tempat makan "ANGKRINGAN"

pakde : mau gak diajak dinner ?
chieka : dinner dimana ?
pakde : angkringan, hahaha *entah mengapa nei ketawa si pakde
chieka : hahaha, angkringan mana ? *belagak tahu
pakde : terserah, mau angkringan merci atau gareng
chieka : apaan tu *nggak ngerti
pakde : namanya angkringan merci atau gareng *menjelaskan
chieka : gak pernah tahu apaan * ya jelas ajha, biasanya di SOLARIA, hahahah
pakde : tahu angkringan gak ?
chieka : tempat makan di pinggir jalan gitu kan ? *belagak tahu
pakde : iya, tapi beda dengan makanan yang lain. ini khas jogja banget
chieka : makanan apaan ? *mulai bingung
pakde : ya nasi
chieka : nasi kucing *sok tahu tu nasi kucing apaan, dasar dodol !!
pakde : iya, tapi kalau disini ngak ada nasi kucing
chieka : ada di dekat nangka rasanya, bukan nya malam .. tapi ntah masih ada atau dah bangkrut
pakde : o;owww kalo pakde biasanya di jalan paus atau sudirman
chieka : nama tempatnya apaan ? *yaelah begok, padahal tadi dah dikasih tahu
pakde : gareng yang di paus, kalo sudirman merci
chieka : ohwww, mang ada makanan apaan ajha *tadi sok tahu, skrg mengintrogasi. ckckckk
pakde : ya biasa, ada tahu bacem, sate ati, gorengan
chieka : ohhh, baru tahu *sambil mesem-mesem
pakde : hohoh, makanya kita coba yuk, biar nambah kenangan lagi kita *GUBRAKKK
Bla .. bla... blaaa... de el el







udah panjang cerita ni ya, akhirnya kita jalan dah malam itu ke tempat yang namanya angkringan. prediksi awal ngak jadi pergi karena ujan cukup dikatakan lebat untuk membentuk bercak basah di badan. tapi sekitar jam 7. 30 hujan mulai reda dan akhirnya janji temu hari itu pun terlaksana. dengan rintik gerimis yang mengundan -kayak lagu- akhirnya chieka dan pakde berjalan menuju angkringan yang dimaksud. awalnya kita mau ke angkringan yang berada di sudirman yang ternyata ber Merk angkringan gareng, setelah sampai pada posisi si penjual biasanya ternyata beliau kagak jualan, owalah dengan rasa yang tidak apa-apa kami berlanjut menuju jalan paus untuk mendatangi angkringan yang akhirnya diketahui ber Merk angkringan merci -si pakde salah nyebut- .
nah loh apa kah yang terjadi selanjutnya, giniiii :

pakde : mau apa ?
chieka : terserah *bingung ngelirik makanan nya
pakde : lo kok terserah, dipilih ajha
chieka : terserah ajha, udah ah kha duduk ya.
pakde : ya udah sana, mau minum nya apa?
chieka : hemmm,, teh es *senyum cengegesan
pakde : ndak boleh ah, habis kena hujan juga. dingin
chieka : tapi klo gak minum es ntar gak ketelan makanan nya
pakde : ya udah, pakde wedang jahe ajha 




setelah makanan terhidang.
chieka : *ndelok ... nglihat, bingung
pakde : udah dimakan *sambil ngeletakin telur puyuh seperti baru di panggang ke piring chieka
chieka : iyaaa *ngunyah-ngunyah sambil menikmati

owalahhh, sambil mesem-mesem aku nyindir diri sendiri. hidup menjelang 5 tahun di pekanbaru kok yo bisa gak tahu yang namanya angkringan. walau makanan biasa saja, ternyata harganya cukup lah dikatakan mahal. makan berdua, dengan porsi makan 2 tusuk telur puyuh, 2 tusuk sate ati, 2 buah tahu bacem dan 2 buah tempe bacem dan 2 piring nasi + es teh dan wedang jahe mencapai harga 35 ribu. makanan di angkringan itu seperti makanan rumah tapi ini identitas makanan orang jawa kali ya, soalnya rasa dilidah aku makanan nya begitu manis-maklum aku orang minang, sukanya pedas- tapi, walau manis makanan nya cukup diatakan enak dan membuat rasa kangen masakan rumah terlepaskan.

Angringan, oh angkringan.
beginilah ternyata, kalo kita gak ngerti yang namanya makanan atau kebudayaan daerah lain. malu saya jadi warga indonesia. masak loh ya, saya ngak ngerti hal sepele seperti tempat makan daerah seperti ini ?
masak loh ya saya lebih tahu makanan internasional, sushi, chicken, soup cream, pizza, salad dan bla bla bla ...
mbok yo aneh toh ? lidah saya bukan termasuk lidah penolak dengan makanan daerah, hanya saja saya benar-benar tak pernah tahu akan makanan dari dalam negeri saya sendiri. gara-gara pakdebro.com akhirnya saya mengerti bahwa saya harus memulai mengenal sedikit demi sedikit makanan daerah yang ada di indonesia. oh angkringan, jadi rindu ke sana lagi .. belom puas rasanya menimati makanan manis-manis itu.
kapan yahhh bisa mampir lagi ke angkringan.

note :

Angkringan (berasal dari bahasa Jawa ' Angkring ' yang berarti duduk santai) adalah sebuah gerobag dorong yang menjual berbagai macam makanan dan minuman yang biasa terdapat di setiap pinggir ruas jalan di Jawa Tengah dan Yogyakarta. Di Solo dikenal sebagai warung hik ("hidangan istimewa a la kampung") atau wedangan. Gerobag angkringan biasa ditutupi dengan kain terpal plastik dan bisa memuat sekitar 8 orang pembeli. Beroperasi mulai sore hari, ia mengandalkan penerangan tradisional yaitu senthir, dan juga dibantu oleh terangnya lampu jalan.
Makanan yang dijual meliputi nasi kucing, gorengan, sate usus (ayam), sate telur puyuh, keripik dan lain-lain. Minuman yang dijualpun beraneka macam seperti teh, jeruk, kopi, tape, wedang jahe dan susu. Semua dijual dengan harga yang sangat terjangkau.
Meski harganya murah, namun konsumen warung ini sangat bervariasi. Mulai dari tukang becak, tukang bangunan, pegawai kantor, mahasiswa, seniman, bahkan hingga pejabat dan eksekutif. Antar pembeli dan penjual sering terlihat mengobrol dengan santai dalam suasana penuh kekeluargaan.
Angkringan juga terkenal sebagai tempat yang egaliter karena bervariasinya pembeli yang datang tanpa membeda-bedakan strata sosial atau SARA. Mereka menikmati makanan sambil bebas mengobrol hingga larut malam meskipun tak saling kenal tentang berbagai hal atau kadang berdiskusi tentang topik-topik yang serius. Harganya yang murah dan tempatnya yang santai membuat angkringan sangat populer di tengah kota sebagai tempat persinggahan untuk mengusir lapar atau sekedar melepas lelah.
Akrabnya susana dalam angkringan membuat nama angkringan tak hanya merujuk kedalam tempat tetapi ke suasana, beberapa acara menadopsi kata angkringan untuk menggambarkan suasana yang akrab saling berbagi dan menjembatani perbedaan, seperti Angkringan JTF yang diadakan oleh Litbang dan juga Angkringan Ramadhan yang sering digelar di kampus-kampus menjelang buka puasa.


referensi :
http://id.wikipedia.org/wiki/Angkringan












Comments
3 Comments

3 komentar:

kalo menurut ente, cak ana ???